Korupsi

Syahdan tersebutlah seorang prajurit dan negarawan terkemuka Athena bernama Kimon. Pada suatu hari di tahun 463 SM, lelaki ini bersua dengan nasib yang aneh. Dia ditangkap dan kemudian diadili di mahkamah Athena yang terkenal itu atas tuduhan menerima suap dari Raja Macedonia, Aleksander Yang Agung.

Berindak selaku jaksa penuntut dalam sidang hari itu adalah filsuf terkenal Yunani, Pericles. Dalam tuntutannya, seraya memberi bumbu di sana sini, Pericles yang pernah diejek Sokrates sebagai penggembala yang gagal mendakwa Kimon bahwa perwira Athena yang terkenal lurus tersebut telah melakukan penghianatan kepada negara karena menerima suap dari Raja Aleksander.

Tentu saja Kimon membela diri. Dia membantah telah menerima suap dari sang raja Macedonia. Kimon mengaku bahwa kekayaan yang dimilikinya berasal dari gajinya yang sah sebagai seorang tentara berpangkat tinggi. Sebagian hartanya itu kemudian digunakan untuk merebut hati orang miskin. Ia menyediakan makanan gratis bagi warga Athena. Juga memberi pakaian pada orang-orang yang lanjut usia. Itu dilakukan agar ia dapat terpilih kembali sebagai pimpinan militer.

Ternyata kemudian terungkap, bahwa tuntutan terhadap Kimon hanyalah bohong-bohongan. Itu adalah akal-akalan Pericles semata untuk menjatuhkan Kimon dari posisinya. Alasannya : karena Pericles sendiri tidak mampu mengumpulkan kekayaan sebanyak itu. Ia iri.

Pericles lantas mencari akal. Atas nasehat Demonides, rekannya dari Oa, disusunlah suatu muslihat, dengan mengadakan jamuan makan besar-besaran. Pada saat itulah Pericles ke sana kemari menyogok setiap anggota juri kasus Kimon yang memang sengaja diundang dalam jamuan itu. Tentu saja disertai bisikan dengan maksud memberatkan posisi Kimon di pengadilan.

Kita tak tahu apakah Kimon bebas dari tuntutan. Kisah itu terlampau panjang untuk ruangan ini. Saya membacanya dalam sebuah buku yang sangat menarik tentang sejarah suap dan korupsi yang ditulis oleh Guru Besar Pengajian Melayu di Universitas Nasional Singapura, Syed Hussein Alatas. Buku yang berjudul Korupsi, Sifat, Sebab dan Fungsi itu menunjukkan dengan sangat bagus bagaimana suap dan korupsi berjalan termasuk daya rusak yang ditimbulkannya. Juga bahwa korupsi telah terjadi sejak zaman batu. Ia bagaikan warna darah yang tua dan hingga kini belum ada formula yang ampuh untuk membasminya.

Berbicara mengenai daya rusak korupsi kita teringat pada seorang ahli ekonomi Indonesia : Kwik Kian Gie. Tokoh PDI-P yang terkenal kritis ini mengatakan “Kerusakan oleh korupsi (KKN) yang sudah menjelma menjadi kerusakan pikiran perasaan,moral, mental dan ahlak membuahkan kebijakan-kebijakan yang sangat tidak masuk akal “.

Menurut Kwik, akibat lebih parah yang timbul kemudian adalah perasaan bahwa korupsi bukan merupakan suatu kejahatan. Orang menganggap korupsi sebagai hal yang jamak dan biasa terjadi. “Pikiran para penguasa yang sudah tidak waras lagi mengakibatkan kerusakan luar biasa pada masyarakat dan rakyat yang dipimpinnya” katanya.

Kalimat Kwik memang tajam dan langsung menohok.Tapi dia bukannya tanpa bukti. Dalam bukunya yang baru terbit berjudul “Pemberantasan Korupsi untuk Meraih Kemandirian, Kemakmuran, Kesejahteraan dan Keadilan, Kwik mensinyalir sembari memberi contah di sana sini. Ada pajak yang dibayar oleh pembayar pajak tetapi tidak masuk ke kas negara. Jumlahnya tak main-main : Rp 240 triliun. Ada pula kebocoran APBN sebesar 20 persen yaitu Rp 74 triliun. Di lain pihak terjadi pencurian pasir, kayu dan ikan yang nilainya mencapai Rp 90 triliun. Sementara bank yang tak kunjung sehat terus disubsidi dengan total bantuan Rp 40 triliun. Berapa nilai uang yang terbuang percuma akibat terjadinya korupsi seperti di atas ?

Jawaban Kwik Kian Gie adalah kabar buruk : Rp 444 triliun ! (dengan tanda seru). Artinya jumlah ini jauh lebih besar dibanding APBN tahun 2003 yang hanya Rp 370 triliun. Daya rusak korupsi menyebabkan kita terus ketagihan bantuan seperti orang yang seribu kalah porkas. Negara tidak dapat melaksanakan pembangunan tanpa bantuan lembaga internasional.

Seperti Mahathir Mohammad, Kwik juga sangat anti IMF. Di mata Kwik, IMF dan badan donor lainnya adalah lembaga rente yang perlu dihindari. Paket bantuan IMF misalnya disertai dengan coditionalities yang harus dipenuhi oleh pemerintah. Akibatnya bangsa kita terus didikte oleh pemberi bantuan. ”Kalau kita baca setiap Letter of Inten, kita tidak dapat melepaskan diri dari kenyataan bahwa yang memerintah Indonesia sudah bukan pemerintah Indonesia sendiri. Jelas sekali bahwa kita sudah lama merdeka secara politik, tetapi sudah kehilangan kedaulatan dan kemandirian dalam mengatur diri sendiri “ katanya menggerutu seperti orang yang putus asa.(**)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s